Meningkatkan Ekspor Indonesia

Dr, Zaroni CISCP, CFMP –  Chief Financial Officer (CFO) Pos Logistics Indonesia / Pengajar pada Program Executive Learning Institute – Universitas Prasetiya Mulya, Jakarta / Pengajar pada Magister Teknik Industri Program Pascasarjana Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Yogyakarta – Dewan Pengurus Pusat Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) 2018-2023.

– – –

 

Perdagangan antarnegara telah lama dilakukan oleh berbagai bangsa di dunia. Keunggulan komparatif menjadi salah satu motif perdagangan antarnegara atau sering dikenal perdagangan internasional. Ekspor dan impor merupakan bentuk perdagangan internasional. Banyak manfaat yang diperoleh dari perdagangan internasional ini, utamanya adalah mengangkat branding suatu negara.

Sebagai contoh, kita mengenal Korea Selatan dengan branding negara pembuat smartphone dan peralatan elektronik canggih lainnya. Branding smartphone yang disematkan ke negara Korea Selatan ini karena kita tahu negara tersebut pengekspor smartphone seperti Samsung dan LG. Dua produk smartphone yang kini banyak digunakan pengguna smartphone di seluruh dunia.

Kita juga mengenal Jepang sebagai negara dengan branding otomotif. Jepang sebagai produsen dan pengekspor terbesar otomotif dunia dengan merek terkenal mobil seperti Toyota, Honda, Mitsubishi, Suzuki, Daihatsu, dan Nissan. Selain otomotif, Jepang juga telah lama menyandang branding negara elektronik. Merek produk elektronik seperti Toshiba, Sharp, Panasonic, Sony, Sanyo, dan lain-lain telah lama menjadi brand produk peralatan elektronik rumah tangga dan perkantoran.

Indonesia dikenal dunia dengan brand Bali-nya, sebagai negara tujuan wisata menarik untuk dikunjungi para wisatawan dari berbagai mancanegara. Selain Bali, Indonesia juga dikenal sebagai negara kopi, teh, karet, dan berbagai komoditi lainnya. Zaman dulu, Indonesia telah lama dikenal sebagai negara rempah-rempah karena memperdagangkan rempah-rempah ke berbagai negara, terutama Eropa.

Suatu negara menyandang branding produk atau jasa tertentu karena negara tersebut mengekspor produk, jasa, atau komoditi ke negara lain dalam perdagangan internasional. Ekspor mampu menciptakan branding dan positioning suatu negara di benak bangsa-bangsa lain.

Penciptaan branding suatu negara karena perdagangan ekspor juga menghasilkan surplus perdagangan internasional atau sering kita kenal penciptaan devisa negara. Ekspor akan menciptakan kesejahteraan dan kemakmuran suatu bangsa.

Dinamika Strategi Ekspor

Kementerian Koordinator Perekonomian Republik Indonesia (Kemenko Perekonomian) mencatat bahwa selama sepuluh tahun terakhir – tahun 2006 sampai dengan tahun 2016, kecenderungan nilai ekspor Indonesia terus meningkat, namun di sisi lain volume impor dunia berkembang lebih tinggi. Akibatnya, pangsa ekspor Indonesia terhadap impor dunia relatif hanya kurang dari 1%.

Sementara itu dalam kancah perdagangan internasional di kawasan ASEAN, pangsa pasar ekspor tertinggi hampir didominasi oleh Malaysia. Pangsa ekspor Thailand dan Malaysia relatif stabil di atas 1% dari nilai perdagangan impor di dunia. Pangsa ekspor Vietnam cenderung meningkat signifikan, sedangkan Indonesia cenderung fluktuatif.

Dalam komposisi ekspor Indonesia, pangsa ekspor produk manufaktur mengalami penurunan tajam dari tahun ke tahun. Pangsa ekspor migas juga mulai mengalami penurunan. Sementara itu pangsa ekspor komoditas primer relatif stabil terbantu oleh harga komoditas yang tinggi.

Kinerja ekspor manufaktur menjadi salah satu determinan kinerja transaksi berjalan. Negara-Negara yang mampu mengekspor produk-produk yang mempunyai nilai tambah tinggi akan mempunyai kinerja transaksi berjalan yang lebih baik. Partisipasi Global Value Chain (GVC)
Indonesia lebih rendah dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya.

Kemenko Perekonomian juga memberi catatan, dilihat dari volume perdagangan, terjadi konsentrasi ekspor yang lebih banyak ke Tiongkok.Hal ini menciptakan ketergantungan yang lebih tinggi pada dinamika ekonomi Tiongkok.

Negara-negara tetangga, terutama Vietnam memiliki tujuan ekspor yang semakin terdiversifikasi dengan pasar yang luas. Salah satunya karena banyaknya perjanjian perdagangan internasional yang dilakukan dan transportasi direct call (angkutan samudera
langsung) yang memudahkan akses dan penetrasi pasar ekspor.

Banyak negara memfokuskan pada sektor tertentu untuk mendorong kinerja ekspor negaranya. Para ekonom telah lama mengingatkan bahwa dalam jangka waktu panjang, negara yang punya strategi dan fokus ekonomi yang jelas akan memiliki kemakmuran yang lebih dibandingkan dengan negara yang tidak mempunyai fokus pembangunan yang jelas.

Karenanya, setiap negara harus mencari potensi keunggulan kompatatif dan kompetitif yang dimiliki negara masing-masing, diiringi dengan terus mengembangkan keunggulan tersebut. Jika tidak dikembangkan – demikian para ekonomi berpesan, maka negara tersebut menghadapi risiko menjadi negara yang ingin unggul di semua bidang, namun tidak tangguh atau unggul dalam satu bidang apa pun. Oleh karena itu, strategi ekonomi menjadi sangat penting sebagai blueprint dari pembangunan di semua hal.

Saat ini, Indonesia mengembangkan lima sektor industri sebagai penggerak roda perekonomian Indonesia. Kelima sektor tersebut adalah industri pertambangan minyak dan gas, agribisnis dan perikanan, industri unggulan Indonesia, industri padat karya, dan industri pariwisata dan kreatif. Pemerintah Indonesia memberi perhatian serius dan dukungan pengembangan kelima sektor tersebut untuk orientasi ekspor.

Menariknya, negara-negara yang unggul kinerja perdagangan ekspornya justru hanya memfokuskan beberapa sektor ekonomi. Jepang misalnya, industri penggerak roda perekonomiannya ditopang pada sektor industri otomotif, elektronik, dan shipping. Oleh karena itu, Jepang hanya memfokuskan strategi ekspor pada ketiga sektor tersebut.

Bahkan Thailand terang-terangan hanya memfokuskan pada pengembangan sektor pariwista dan agribisnis. Kedua sektor ini pula yang selama ini menjadi andalan Thailand dalam ekspornya.

E-commerce memiliki potensi yang sangat besar. Diperkirakan, di Indonesia jumlah orang yang berbelanja online pada tahun 2025 akan mencapai paling tidak sebesar 65 juta orang atau 22% dari total penduduk Indonesia dengan nilai perdagangan mencapai US$46 miliar. Nilai perdagangan ini meningkat pesat dari tahun 2015 yang hanya berkisar US$1,7 miliar.

Menurut Alibaba.com, sebenarnya ada 10 industri dan produk usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang memiliki potensi untuk dikembangkan di Indonesia karena memiliki permintaan ekspor yang cukup besar di pasar global.

Potensi ekspor di Indonesia terbuka luas. Permintaan ekspor di pasar global akan produk-produk Indonesia seperti furniture, kerupuk, biskuit, lada hitam, kopi, sarang burung wallet,pakaian, kosmetik, peralatan plastik, arang, marmer, granit, tekstil, dan komponen elektronik.

Mengenai produk arang sebagai komoditi ekspor Indonesia ini, di banyak negara menjadikan
arang sebagai sumber energi alternatif. Produk arang Indonesia utamanya dihasilkan dari tempurung kelapa sangat diminati konsumen Arab Saudi.

Kita tahu, masyarakat Arab Saudi sangat menghargai cita rasa makanan yang diolah denganstandar proses yang tinggi dan menghindari sisa pembakaran dari bahan bakar yang berasaldari fosil. Oleh karena, itu makanan khas di daerah jazirah Arab seperti nasi kebuli, nasi bukhori, nasi briani, dan nasi madzi lebih banyak diolah dengan menggunakan pembakaran dari arang kayu, salah satunya dari Indonesia. Tidak mengherankan, berdasarkan Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) di Jeddah nilai ekspor arang satu perusahaan asal Indonesia ke Arab Saudi ada yang mencapai US$197,808.

Pengembangan usaha sektor UMKM terus dilakukan pemerintah melalui ekspansi penjualan produk UMKM ke luar negeri. Dalam meningkatkan ekspor produk UMKM, standardisasi produk yang dihasilkan usaha-usaha kecil adalah hal yang mutlak agar produknya dapat dijadikan input bahan baku bagi perusahaan global.

Dalam upaya meningkatkan ekspor Indonesia, Pemerintah telah melakukan perjanjian kerjasama perdagangan regional dan internasional, baik kerjasama bilateral maupun multirateral. Umumnya sifat kerjasama perdagangan internasional ini adalah blok pasar, perluasan pasar melalui Free Trade Agreement (FTA), dan pertukaran potensi ekonomi (Comprehensive Economic Partnership – CEP). Selama tahun 2017, Indonesia telah melakukan perundingan kerjasama perdagangan internasional dengan berbagai negara, antara lain Jepang, Pakistan, Chile, Australia, Iran, dan Uni Eropa.

Selain itu, promosi terintegrasi untuk mendorong peningkatan ekspor Indonesia telah dilakukan Pemerintah melalui Kementerian dan Lembaga antara lain Kementerian Pariwisata, Kementerian Luar Negeri, dan Kementerian Perdagangan.

Peran Manajemen Supply Chain dan Logistik

Perdagangan ekspor mutlak memerlukan manajemen rantai pasokan dan sistem logistik ekspor yang andal. Selain standar dan kualitas produk yang ketat, perdagangan ekspor mensyaratkan pengiriman produk secara tepat waktu dengan kondisi produk yang sangat baik.

Standar dan kualitas produk ekspor memerlukan pengelolaan rantai pasokan yang efektif. Produk-produk olahan dari komoditas pertanian seperti kripik singkong misalnya, mensyaratkan kualitas singkong yang baik dan pasokan singkong yang mencukupi dan kontinu. Karenanya, pemilihan pemasok bahan baku dan menjamin kontinuitasnya perlu menjadi perhatian para pengusaha ekspor.

Inventory bahan baku untuk menjaga kontinuitas produksi, pemilihan lokasi fasilitas produksi dan pergudangan, dan strategi distribusi produk ekspor perlu dikelola dengan baik. Logistik berperan penting dalam perdagangan ekspor. Dua sisi penting pengaruh logistik terhadap kinerja perdagangan ekspor adalah ketepatan pengiriman produk dan biaya logistik ekspor.

Banyak perusahaan ekspor Indonesia, utamanya sektor UMKM yang menghadapi kendala dalam pengiriman produk ke luar negeri, selain permasalahan perizinan dan penerapan standar mutu produk. Penggunaan perusahaan penyedia jasa logistik (3rd Party Logistics) seperti freight forwarder membantu pengurusan pengiriman produk ekspor, termasuk pengurusan dokumen pengiriman. Perusahaan freight forwarder ini memberikan pelayanan berupa pengurusan dokumen ekspor, konsolidasi kiriman, air freight atau sea freight, dan delivery.

Proses pengiriman barang ekspor dimulai saat eksportir mempersiapkan barang yang akan diekspor dengan dilakukan packaging, stuffing ke kontainer hingga barang siap untuk dikirim.

Setelah barang siap dan sudah ada jadwal kapal yang akan mengangkut barang tersebut, eksportir dapat mengajukan dokumen kepabeanan yang dikenal dengan Pemberitahuan Barang Ekspor (PEB). PEB tersebut berisi data barang ekspor:

  • Data eksportir,
  • Data penerima barang,
  • Data customs broker (bila ada),
  • Sarana pengangkut yang akan mengangkut,
  • Negara tujuan, dan
  • Uraian barang, seperti jumlah dan jenis barang, dokumen yang menyertai, dan nomor kontainer yang dipakai.

Persoalan biaya pengiriman produk ekspor juga menjadi kendala bagi sebagian pengusaha ekspor. Seringkali biaya pengiriman produk ekspor melebih harga produknya sendiri. Perlu perbaikan sistem logistik ekspor agar biaya pengiriman produk ekspor semakin efisien, sehingga produk ekspor Indonesia mampu bersaing di pasar global.

Perbaikan sistem logistik ini dilakukan dalam perspektif makro dan mikro. Perspektif makro menjadi peran Pemerintah. Penyediaan dan perbaikan infrastruktur logistik ekspor seperti layanan pelabuhan dan bandar udara untuk pelancaran proses pengiriman ekspor, pengurangan waktu dan biaya. Perbaikan proses birokrasi, utamanya perizinan ekspor menjadi tindakan nyata yang harus dilakukan Pemerintah. Layanan perizinan ekspor terpadu seperti penerapan portal Indonesia National Single Window (INSW) sebagai single submission.

Exporter hanya cukup satu kali melakukan permohonan izin dan akan mendapatkan satu identitas dan terintegrasi di berbagai kementerian.

Seperti kita ketahui bahwa portal INSW adalah sistem elektronik yang terintegrasi secara nasional, yang dapat diakses melalui jaringan Internet, yang akan melakukan integrasi informasi berkaitan dengan proses penanganan dokumen kepabeanan dan dokumen lain yang terkait dengan ekspor-impor.

Portal INSW menjamin keamanan data dan informasi, memadukan alur dan proses informasi
antar sistem internal secara otomatis meliputi sistem kepabeanan, perizinan, kepelabuhanan/kebandarudaraan, dan sistem lain yang terkait dengan proses pelayanan dan pengawasan kegiatan ekspor-impor.

Perspektif mikro, perbaikan logistik ekspor agar difokuskan pada peningkatan kinerja logistik, dari aspek on-time delivery dan penurunan biaya logistik ekspor. Pendataan dan pemetaan asal titik ekspor, jenis dan karakteristik produk, kuantitas produk, negara tujuan ekspor, dan pelabuhan keberangkatan ekspor perlu dilakukan.Optimalisasi kapasitas infrastruktur dan sarana logistik mutlak dilakukan agar dicapai efisiensi biaya logistik ekspor. Konsolidasi kiriman, utamanya ekspor kategori kargo LCL (less than container loaded) dengan melakukan kerjasama antarpemilik barang untuk mendapatkanbiaya logistik yang termurah.

Peran asosiasi seperti Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) ditunjukkan dengan melakukan edukasi ke para anggotanya, pelatihan dan penggunaan teknologi produsi, pemasaran, dan pemberian solusi logistik ekspor.

***

Arahan Presiden Jokowi kepada para Menterinya dan semua pemangku kepentingan untuk meningkatkan kinerja ekspor Indonesia sangat tegas. Tidak tanggung-tanggung, target pertumbuhan ekspor Indonesia sebesar 11% per tahun harus dicapai mulai tahun 2018 ini. Semua komponen bangsa, baik Pemerintah, masyarakat, asosiasi usaha, dan perusahaan ekspor harus bekerjasama mewujudkan peningkatan ekspor Indonesia. Kemandirian ekonomi dan kesejahteraan rakyat akan dicapai dengan peningkatan ekspor ini, utamanya mendorong pengusaha UMKM untuk mengembangkan pasar ekspor.

Sumber penulisan:
Paparan Kementerian Koordinator Perekonomian Republik Indonesia pada Talk Show Acara
Pengukuhan Dewan Pengurus Pusat Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI), Jakarta, 21 Februari 2018.