Posts

Ekonomi Keberkahan di Kopi Klotok

Dr, Zaroni CISCP, CFMP –  Chief Financial Officer (CFO) Pos Logistics Indonesia / Pengajar pada Program Executive Learning Institute – Universitas Prasetiya Mulya, Jakarta / Pengajar pada Magister Teknik Industri Program Pascasarjana Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Yogyakarta – Dewan Pengurus Pusat Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) 2018-2023

– – –Ekonomi Keberkahan di Kopi Klotok

Bagi para pelanggannya, kopi klotok di Kledokan Pakem, Jalan Kaliurang Jogjakarta selalu memberikan suasana tentram dan terasa pulang ke rumah kampung halaman. Pelanggan yang pernah datang dan menikmati menu makanan di warung kopi klotok ingin kembali lagi.

Di kopi klotok, pelanggan disuguhi segelas kopi panas dengan rasa dan aroma kopi yang khas, menu makanan masakan Jawa rumahan dengan rasa kenangan masa kecil. Penyajian makanan secara prasmanan. Selayaknya tamu, pelanggan bebas mengambil menu masakan sendiri, langsung dari dapur.

Nama kopi klotok disematkan dari proses memasak minuman kopi. Klotok atau nglotok – Bahasa Jawa, berarti mengelupas. Proses mengelupasnya kopi adalah saat air disiramkan ke panci yang lengket dengan kopi yang dimasak tanpa air. Penyajian kopi klotok dihasilkan dari kopi bubuk yang dimasak dalam panci panas tanpa air. Setelah beraroma sedikit gosong, panci disiram dengan air hingga mendidih. Kopi bubuk di panci pun mengelupas – nglotok.

Kopi klotok menjadi menu favorit setiap tamu di warung yang berada di kampung pedesaan ini. Rasa pahit yang pas dan aroma kopi yang sedap, mengingatkan penikmat kopi klotok kenangan masa kecil. Para tamu menikmati kopi klotok dengan pisang goreng atau menu masakan nasi dan lauk rumahan seperti sayur atau jangan lodeh lombok ijo, lodeh terong, dan lodeh kluwih. Semuanya menu disajikan di dapur atau pawon. Proses memasak dengan tungku yang dipanaskan dari kayu bakar.

Harga minuman dan makanan di kopi klotok sangatlah terjangkau. Bahkan beberapa menu, pelanggan diberikan kebebasan untuk mengambil porsi tambahan sepuasnya, dengan harga tetap satu porsi.

Pelanggan kopi klotok menikmati minuman kopi dan makanan di warung yang dibangun dalam bentuk rumah joglo limasan yang teduh, di tengah pemandangan sawah dan pohon- pohon pedesaan yang asri.

Belajar Ekonomi Keberkahan

Pelanggan yang datang ke kopi klotok tidak hanya menemukan kepuasan dalam menikmati minum kopi dan masakan rumahan di masa kecil. Pelanggan juga menemukan kebahagiaan dan kedamaian.

Dari obrolon dengan Jerri Irgo, sahabat yang selalu menemani dan mengajak saya ke kopi klotok setelah saya selesai mengajar di kelas logistik program magister teknik industri fakultas teknologi industri UII Jogja, saya mendapatkan pelajaran di kopi klotok ini.

Mbak Yani, pemilik kopi klotok, dulunya adalah eksekutif bank nasional. Mulai merintis usaha warung kopi klotok sejak tahun 2015. Dalam mengelola bisnis ini, Mbak Yani ikut melebur bersama karyawannya meladeni pelanggannya, para tamunya. Bersama karyawannya, Mbak Yani menerima tamu yang berkunjung di kopi klotok. Mencarikan tempat duduk, menyuguhkan kopi, makanan, hingga mengambil dan membersihkan meja, gelas, dan piring yang sudah terpakai. Semuanya dilakukan dengan santai, seperti halnya melayani tamu-tamu yang berkunjung ke rumah. Ia tak tampak sebagai pemilik, pengusaha kopi klotok.

Dari Mbak Yani, pelanggan belajar bagaimana menjadi mengelola usaha dengan nilai-nilai “handarbeni”. Ia meneladankan kepada semua karyawannya, untuk merasa duwe lan handarbeni, pemilik yang memiliki. Setiap karyawan dicontohkan untuk secara tulus melayani pelanggan selayaknya saudara dan kerabat yang menjadi tamu di rumahnya. Menyapa secara personal.

Pelanggan pun memiliki pengalaman yang mengesankan selama berkunjung di kopi klotok. Tidak hanya kebutuhan fungsional yang terpenuhi dari segelas kopi, pisang goreng, dan masakan sayur lodeh rumahan. Di kopi klotok, pelanggan akan mendapatkan rasa tentram, menginspirasi, bahkan nilai-nilai keberkahan.

Menyoal nilai-nilai keberkahan ini, saya mendapatkan pelajaran menarik dari model pengelolaan bisnis warung kopi klotok ini.

Dengan kebebasan pelanggan mengambil dan memesan makanan, tentunya dari perspektif sistem akuntansi, proses bisnis seperti ini sangat berisiko. Pasalnya, bisa saja pelanggan mengambil makanan 5, namun membayar 1. Sebutan Darmaji, menurut kawan saya yang dari penutur Bahasa Sunda. “Dahar lima, membayar hiji”. Makan lima makanan, namun hanya membayar satu.

Tidak ada catatan atau nota pesanan dari pelanggan yang dicatat petugas warung. Pelanggan datang, mengambil makanan, memesan kopi dan pisang goreng sepuasnya. Bila pelanggan sudah selesai makan, cukup melapor ke kasir berapa banyak dan jenis makanan dan minuman apa yang telah dimakan. Kasir menginput di mesin cash register sesuai perkataan pelanggan. Kasir percaya apa yang dikatakan pelanggan. Kasir tidak memerlukan nota atau catatan pesanan pelanggan. Harga total yang harus dibayar pun tertera di struk cash register. Tanpa perlu verifikasi. Pelanggan pun membayarnya.

Model proses bisnis dan sistem pemrosesan transaksi ini pun merupakan “anomali” dalam sistem akuntansi. Anda tahu, bahwa sistem akuntansi mengharuskan adanya catatan, bukti pesanan, dan verifikasi atas setiap transaksi untuk meminimalkan risiko fraud dan potensi kerugian perusahaan dari pelanggan yang melakukan “kecurangan”.

Di kopi klotok, kaidah sistem pengendalian internal seperti yang diajarkan di bangku kuliah kelas sistem akuntansi tidak berlaku. Mbak Yani memahami potensi risiko ini, namun tidak mempersoalkannya. Mbak Yani berpikiran positif, bahwa setiap pelanggan yang datang ke kopi klotok selalu menerapkan kejujuran dalam bertransaksi.

Para wanita hamil di kopi klotok mendapat perlakuan istimewa. Mbak Yani tidak membebankan tagihan atas order minuman dan makanan yang dipesan wanita hamil. Mbak Yani mengelola warung kopi klotok dengan menggunakan nilai-nilai mulia ekonomi keberkahan.

Bagi sebagian pengusaha dan pelaku bisnis umumnya, pengelolaan bisnis cara kopi klotok tidaklah “rasional”. Di zaman yang lebih mengedepankan perilaku rasional, semuanya didasarkan pada pertimbangan keuntungan finansial, yang dihitung dari kalkulasi untung dan rugi.

Namun, kopi klotok membuktikan bahwa berbisnis tidak selalu rasional bagi akal manusia yang segala sesuatu ditakar dalam perhitungan keuntungan finansial semata. Model bisnis cara kopi klotok telah melampaui perhitungan rasional. Setiap harinya, pelanggan ramai bertamu di kopi klotok. Jumlah pelanggan meningkat hampir lima kali lipat pada hari Sabtu, Minggu, dan hari libur. Hari di mana orang-orang kota sejenak ingin keluar dari rasionalitas bisnis untung-rugi. Orang-orang kota ingin merasakan dan kembali pada fitrah manusia: ketulusan, pelayanan, berbagi, dan keberkahan, dengan menikmati segelas kopi dan pisang goreng di rumah kopi klotok.

Kita merindukan ekonomi keberkahan dengan mengelola bisnis yang membeikan keberkahan bagi pelanggan, pekerja, pemasok, dan masyarakat sekitar.

Keberkahan bagi pelanggan, karena merasakan kepuasan dan kabahagiaan ketika bertamu ke rumah kopi klotok. Keberkahan bagi pekerjanya, karena semua pekerja merasa “handarbeni” dan melayani dengan tulus setiap pelanggan yang bertamu. Keberkahan bagi pemasok sayur, beras, telur, lombok ijo, dan lain-lain yang umumnya petani dan pedagang di pedesaan. Keberkahan bagi tukang parkir, dan keberkahan bagi semesta.

Dari usaha kopi klotok, pertumbuhan ekonomi pedesaan pun tumbuh dan menyejahterakan pekerja, pemilik, pemasok, masyarakat sekitar, dan ekosistemnya. Buah dari keberkahan.

Jogjakarta, 7 April 2018
Untuk Ismail Fahmi, Jerri Irgo, dan pelanggan kopi klotok.