Mengajarkan Pendidikan Kewirausahaan

Dr, Zaroni CISCP, CFMP –  Chief Financial Officer (CFO) Pos Logistik Indonesia / Pengajar pada Program Executive Learning Institute – Universitas Prasetiya Mulya, Jakarta / Dosen Magister Teknik Industri Program Pascasarjana Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Yogyakarta

Mengajarkan Pendidikan Kewirausahaan

Kemanfaatan wirausaha bagi ekonomi tidak diragukan lagi. Aktivitas usaha yang dijalankan wirausaha tidak hanya memberikan hasil ekonomi bagi diri wirausaha dan keluarganya, namun nilai ekonomi yang dihasilkan mampu menggerakkan dan menghidupkan ekonomi bagi masyarakat luas. Para ekonom menyebutnya dampak multiplier karena adanya trickle-down effect.

Masalahnya, jumlah dan kualitas wirausaha di Indonesia masih relatif kecil. Tidak lebih dari 1% dari penduduk total di Indonesia yang menjalankan kegiatan usaha. Meskipun dalam beberapa tahun terakhir jumlah angka absolut wirausaha di Indonesia semakin meningkat.

Dalam beberapa tahun terakhir, minat para pemuda dan lulusan perguruan tinggi untuk memilih menjalankan usaha alih-alih menjadi pegawai atau pekerja, semakin tinggi. Antusiasme generasi muda dan mahasiswa khususnya untuk menekuni usaha perlu disiapkan dengan baik. Kewirausahaan dapat diajarkan di bangku sekolah, ruang-ruang kelas di perguruan tinggi, dan bahkan kewirausahaan dapat disimulasikan dalam praktik-praktik di ruang laboratorium.

Menjalankan usaha menuntut keahlian, ketrampilan, dan mental pejuang untuk mengenali masalah, peluang, serta mengelola sistem dan model bisnis, sehingga mampu memberikan nilai tambah ekonomi atas suatu produk atau jasa.

Karakteristik wirausaha

Pengenalan masalah dan menemukan akar masalah merupakan langkah awal dan penting dalam memulai usaha. Masalah ada di mana-mana. Kejelian dalam mengenali masalah dalam berbagai konteks dan perspektif merupakan peluang usaha.

Masalah ini bisa berupa ketiadaan solusi yang tepat atas kebutuhan konsumen atau masyarakat luas terhadap produk dan jasa. Konsumen menginginkan dan membutuhkan produk atau jasa, namun belum ada produk atau jasa yang menyediakannya. Dalam ilmu strategi pemasaran, situasi ini dikenal dengan unmet demand. Mengubah masalah menjadi peluang dan memberikan solusi atas masalah merupakan pemikiran dan terobosan yang dihasilkan dari seorang wirausaha.

Solusi masalah ini tidak harus dengan menyediakan produk atau jasa yang sama sekali baru. Seringkali solusi ini hanya berupa cara atau konteksnya yang baru.

Permasalahan kemacetan di banyak kota-kota besar di Indonesia, seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, Makassar, dan Medan misalnya, warga kota tersebut memerlukan sarana dan akses transportasi yang mudah, nyaman, dan lancar. Solusi transportasi bukanlah solusi baru. Dari dulu transportasi disediakan melalui taksi, angkutan kota, ojek, dan commuter line. Manakala kemudian hadir solusi transportasi berbasis on-line seperti Grab dan Go-Jek, dapat memenuhi unmet demand ini dengan menawarkan kemudahan akses, fleksibel, dan lancar.

Orang-orang yang mampu secara jeli dalam melihat permasalahan, kemudian mencari solusi atas permasalahan inilah yang membedakan dengan orang lain. Merekalah sejatinya wirausaha.

Bila masalah sudah dipetakan dan solusi masalah telah dikembangkan, maka langkah selanjutnya adalah merealisasikan solusi masalah menjadi produk atau jasa yang memiliki nilai komersial. Dalam hal ini, seorang wirausaha harus mampu mengkomersialisasikan ide menjadi solusi produk atau jasa. Seberapa cepat dan tepat (timing) dalam mengkomersialkan ide menjadi produk dan jasa yang bernilai komersial merupakan hal yang krusial. Dalam hal ini diperlukan kegesitan eksekusi.

Eksekusi bisnis memerlukan pengelolaan dalam semua aspek fungsi-fungsi manajemen bisnis, seperti pemasaran, operasi, produksi, teknologi, keuangan, sumber daya manusia, layanan konsumen, dan lain-lain. Seorang wirausaha memerlukan pemahaman dan ketrampilan dalam pengelolaan bisnis.

Pengelolaan manajemen bisnis menuntut keahlian dan ketrampilan komunikasi, relationship, dan kolaborasi, baik dengan kolega, bawahan, mitra usaha, dan para pemangku kepentingan untuk mendukung kemajuan usahanya.

Model Pembelajaran

Membentuk karakteristik wirausaha merupakan tantangan bagi pendidikan di Indonesia. Pertanyaannya adalah, apakah kewirausahaan dapat diajarkan di bangku pendidikan, seperti perguruan tinggi? Bagaimana mengajarkan kewirausahaan di perguruan tinggi secara efektif?

Umumnya pembelajaran mencakup ranah kognitif dan afektif. Ranah kognitif banyak berhubungan dengan pengetahuan dan keahlian. Sementara afektif lebih kepada ketrampilan dan perilaku.

Pengajaran kewirausahaan di perguraan tinggi umumnya sebatas kognitif, mengenalkan dan menyampaikan pengetahuan manajemen bisnis kepada para mahasiswa. Akibatnya, lulusan perguruan tinggi hanya pintar teori manajemen bisnis, namun mereka kesulitan menerapkan teori untuk mengenali masalah, peluang, dan memberikan solusinya sesuai konteks lingkungan bisnis yang dihadapi.

Pembelajaran kewirausahaan di perguruan tinggi perlu diperkaya dengan simulasi, penciptaan ide bisnis (business creation), dan menjalankan bisnis dengan menerapkan pengetahuan manajemen.

Berwirausaha atau menjalankan usaha sangatlah kompleks dan dinamis. Pengalaman berharga dari para wirausaha perlu disusun dalam bentuk case study untuk dicatat, didokumentasikan, dan diajarkan ke para mahasiswa, agar mereka tidak harus jatuh ke lubang yang sama dengan mengalami berbagai kegagalan-kegagalan karena ketidaktahuan atau ketidaksiapan dalam menjalankan usaha.

Peran kampus atau perguruan tinggi dalam mengajarkan kewirausahaan dilakukan dengan cara memberikan asistensi dan coaching bagi para mahasiswa yang menjalankan usaha sejak mereka masih kuliah.

Mahasiswa haruslah benar-benar diajarkan untuk menjalankan usaha secara riil. Tidak hanya pengetahuan di kelas, namun mereka harus mengelola bisnis. Mulai dari identifikasi unmet demand, solusi masalah, prototype produk atau jasa, serta pengorganisasian untuk pengelolaan aspek-aspek fungsi manajemen secara komprehensif.

Kampus memfasilitasi dengan sarana laboratorium, seperti laboratorium penyaringan ide bisnis, laboratorium uji prototype produk, laboratorium riset pasar dan pemasaran, laboratorium proses produksi, pengepakan, distribusi, keuangan, dan sebagainya.

Dalam menjalankan usaha ini mahasiswa membentuk kelompok. Mereka berpatungan dalam penempatan dana untuk sumber pemodalan. Dari modal tersebut kemudian mereka memutuskan investasi bisnis yang akan dimasuki. Selanjutnya mereka menjalankan usaha dengan asistensi dan coaching dari mentor.

Mentor memberikan asistensi dan coaching untuk meningkatkan skala bisnis usaha mahasiswa. Mentor ini bisa berasal dari dosen, praktisi profesional, atau pengusaha tulen. Gabungan dari berbagai latar belakang pengetahuan dan pengalaman para mentor ini akan memberikan warna dalam menciptakan wirausahawan yang dilahirkan dari lulusan perguruan tinggi.

Tolok ukur keberhasilan pendidikan kewirausahaan di perguruan tinggi adalah jumlah wirausaha muda dari mahasiswa atau lulusan perguraan tinggi di berbagai sektor usaha, khususnya usaha kreatif. Peningkatan skala usaha, seperti peningkatan penjualan, penambahan basis pelanggan, jumlah pekerja, aset, laba, dan lain-lain menjadi indikator keberhasilan proses pembelajaran kewirausahaan.

***
Disadari bersama bahwa wirausaha menjadi salah satu indikator daya saing dan ketahanan ekonomi suatu bangsa. Perguruan tinggi berperan penting dalam proses pembelajaran kewirausahaan ini dengan pendekatan yang lebih efektif, sehingga mampu menghasilkan menerapkan pengetahuan menjadi solusi dan model bisnis yang dijalankan para mahasiswa. Mahasiswa tidak harus menunggu lulus untuk menjadi seorang wirausaha.

Bandung, 19 Mei 2018