Tren Sosial, Bisnis, dan Teknologi: Implikasinya terhadap Logistik Masa Depan

Dr, Zaroni CISCP, CFMP –  Chief Financial Officer (CFO) Pos Logistics Indonesia / Pengajar pada Program Executive Learning Institute – Universitas Prasetiya Mulya, Jakarta / Pengajar pada Magister Teknik Industri Program Pascasarjana Fakultas Teknologi Industri Universitas Islam Indonesia Yogyakarta

– – –
Logistik selalu diperlukan dalam setiap organisasi dan perusahaan. Sepanjang ada perdagangan barang, selamanya perusahaan memerlukan logistik. Logistik memainkan peran penting dalam perekonomian saat ini. Diperkirakan bahwa Sektor Logistik & Pos di Indonesia bernilai Rp2.953 triliun atau mencapai 23,8% dari GDP Indonesia tahun 2017 (BPS, 2017).

Logistik sering dipandang sebagai aktivitas yang menimbulkan biaya. Biaya logistik ini utamanya terdiri dari biaya pergudangan, biaya pengelolaan inventory, biaya transportasi, biaya distribusi, dan biaya logistik lainnya seperti pengepakan, pelabelan, dan lain-lain.

Dalam perspektif makro, biaya logistik seringkali diukur berdasarkan persentase dari Produk Domestik Bruto atau Gross Domestics Product (GDP). Di Indonesia, biaya logistik secara nasional tidak kurang dari 24% dari GDP. Banyak kalangan menilai, biaya logistik Indonesia cukup tinggi. Bandingkan dengan biaya logistik di negara-negara ASEAN. Data menurut Bisnis Indonesia yang dirilis 25 Juli 2017, biaya logistik Indonesia masih lebih tinggi dibandingkan Vietnam (25%), Thailand (13,2%), Malaysia (13%), dan Singapura (8,1%).

Meski logistik hanya akan menambah biaya pada harga produk, namun aktivitas logistik sangat diperlukan. Dari perspektif ekonomi, logistik mampu memberikan nilai suatu produk, setidaknya dalam hal kegunaan tempat (place utility), kegunaan waktu (time utility), dan kegunaan kuantitas (quantity utility).

Dalam beberapa tahun terakhir, Pemerintah Republik Indonesia memberikan perhatian serius dalam penurunan biaya logistik nasional dan menjamin ketersediaan barang-barang pokok/penting di seluruh wilayah Republik Indonesia. Berbagai perbaikan telah dilakukan, utamanya mencakup perbaikan infrastruktur logistik, pembenahan regulasi dan pelayanan birokrasi pemerintah, penurunan dwelling time, dan pelancaran proses logistik perdagangan barang lintas negara (cross-border).

Kinerja logistik diukur dengan berbagai pendekatan. Dalam konteks makro misalnya, Bank Dunia setiap tahunnya merilis Logistics Performance Index (LPI). Sementara di tingkatan mikro, kinerja logistik diukur dari dua dimensi: kualitas layanan logistik dan biaya logistik.

Dinamika logistik mengikuti perubahan lingkungan perusahaan, utamanya perkembangan kemajuan teknologi dan perubahan sosial dan bisnis. Implikasi dari perubahan lingkungan bisnis ini memengaruhi tren logistik dalam 5 sampai dengan 10 tahun mendatang.

Tren logistik dalam beberapa tahun mendatang dipengaruhi oleh tren sosial, bisnis, dan tren teknologi. Tren sosial & bisnis dipicu oleh perubahan perilaku masyarakat dan pebinis. Sementara tren teknologi muncul sebagai akibat perkembangan dan kemajuan teknologi ICT (Information, Communication, dan Technology). Tren perubahan sosial, bisnis, dan teknologi ini memberikan peluang dan sekaligus tantangan prospek logistik dalam 5 sampai 10 tahun mendatang.

TREN TEKNOLOGI
Perkembangan teknologi sedemikian pesat. Konvergensi teknologi telah melahirkan lompatan kemajuan teknologi baru. Perangkat mobile computing memberikan peluang di logistik dan setiap rantai pasokan untuk menyediakan informasi yang semakin transparan dan integrity mengenai ketepatan jenis produk, ketepatan waktu penyediaan produk, ketepatan penerimaan produk di suatu tempat, ketepatan kuantitas dan kondisi produk, serta ketepatan biaya pengiriman produk.

Teknologi sensor semakin canggih dengan harga yang sangat terjangkau untuk diterapkan dalam logistik. Akibatnya, tuntutan pelanggan semakin tinggi terhadap penelusuran dan jejak lacak kiriman secara real time.

Kemajuan teknologi jaringan komunikasi internet 5G dan komunikasi nirkabel yang akan menjangkau keterhubungan orang dari setiap perangkat komunikasi (smartphone, PC, laptop, dan lain-lain), kapan pun, dan di mana pun. Perubahan tren teknologi jaringan komunikasi ini mendorong perubahan tuntutan pelanggan, khususnya pelanggan bisnis untuk mendapatkan informasi control setiap pergerakan barang, utamanya barang-barang yang sensitif terhadap kerusakan dan barang-barang yang bernilai tinggi.

Terakhir, perubahan tren teknologi internet dan penyimpanan data. Penerapan cloud computing dan big data memungkinkan layanan data base dan analisis data untuk mendapatkan optimalisasi, efisiensi, dan utilisasi penggunaan jaringan.

Implikasi tren teknologi terhadap logistik dan rantai pasokan dalam 5 tahun mendatang diprediksi mengalami perubahan yang sangat pesat, dan adakalanya teknologi akan “mengganggu” (disruption) tatanan bisnis yang sudah ada.

Omni-Channel Logistics
Perkembangan bisnis ritel memerlukan jaringan logistik yang disesuaikan dengan kebutuhan setiap saluran pemasaran. Konvergensi perdagangan offline dan online telah menghasilkan perilaku ‘kapan saja, di mana saja, dari siapa pun’ bagi konsumen yang menginginkan pengalaman Omni-channel.

Sebagian besar konsumen tidak lagi mengakses toko online melalui komputer, namun melalui smartphone dan tablet mereka yang memungkinkan mereka mendapatkan mobilitas untuk berbelanja 24/7. Permintaan fleksibilitas ini akan memberikan peluang kebutuhan akan layanan fulfillment yang semakin cepat dan bervariasi.

Penerapan Omni-channel logistics akan memberikan manfaat bagi perusahaan:
•    Peningkatan volume pengiriman B2C.
•    Peluang bisnis baru di layanan penyimpanan, fulfillment, dan transportasi.
•    Visibilitas inventory lintas saluran mengurangi biaya melalui pengoptimalan persediaan.

Tantangan kunci Omni-channel logistics:
•    Keragaman saluran pemasaran dan akses pelanggan memerlukan pengintegrasian perdagangan online dan offline.
•    Investasi di proses hilir yang sangat besar diperlukan untuk memungkinkan pilihan pengiriman produk sampai ke penerima.

On-Demand Logisitics
Disrupsi teknologi memungkinkan perubahan model bisnis kurir dan logistik, utamanya layanan penjemputan (pick-up) dan pengantaran (delivery) barang. Konvergensi dan kemajuan teknologi internet yang secara masif menyediakan layanan App dalam smartphone telah mendisrupsi layanan kurir dan logistik konvensional.

Layanan App logistics memungkinkan pick-up dan delivery barang dilakukan seketika dan dapat diakses di mana pun sesuai kebutuhan pelanggan. Disrupsi teknologi ini memberikan peluang bagi pengusaha kecil (small business) untuk memanfaatkan jasa penyedia on- demand logistics dengan biaya murah dan tingkat fleksibilitas yang tinggi.

Biaya logistik, utamanya biaya pick-up dan delivery semakin murah, karena penyedia jasa on- demand logistics ini menggunakan model bisnis sumber daya berbagi (resource sharing). Penyedia jasa on-demand logistics tidak perlu lagi menyediakan kendaraan dan tenaga kerja khusus untuk melakukan pick-up dan delivery seperti halnya perusahaan penyedia jasa logistik konvensional.

Alih-alih mereka menyediakan kendaraan dan tenaga kerja, mereka cukup mengelola aplikasi on-demand logistics, yang mengintegrasikan optimalisasi pengemudi mobil, sepeda motor, atau bahkan sepeda untuk melakukan pick-up dan delivery barang ke konsumen.

Semua biaya operasional akan menjadi biaya variabel. Tidak ada lagi biaya tetap yang menjadi beban perusahaan penyedia jasa on-demand logistics, seperti biaya sewa, depresiasi kendaraan, biaya bunga pinjaman investasi, dan biaya gaji tenaga kerja. Biaya operasional akan linier dengan peningkatan volume atau pendapatan yang dihasilkan. Akibatnya, tingkat break even atau profit dapat dicapai lebih cepat.

Selain itu, on-demand logistics memberikan fleksibilitas tinggi, baik bagi pengusaha sebagai pengirim barang maupun konsumen sebagai penerima barang. Fleksibilitas ini dimungkinkan karena keduanya dapat mengakses dan melakukan order transaksi pembelian atau pengiriman barang dalam waktu 24/7, kapan pun dan di mana pun mereka berada. Pemilik barang dan konsumen juga dapat melacak status kiriman barang secara real time dengan menggunakan smartphone dalam genggaman tangan mereka.

Dalam beberapa tahun mendatang, pengiriman tidak lagi dimiliki hanya oleh pemain besar yang menetapkan batasan waktu pengiriman dan lokasi. Konsep pengiriman last-mile on- demand memanfaatkan tenaga kerja kurir yang fleksibel, sehingga memungkinkan pelanggan melakukan pengiriman saat mereka membutuhkannya.

Dengan teknologi terbaru untuk lokasi real-time, perutean, dan analisis berbasis aplikasi akan membawa perubahan signifikan pada pengiriman barang selama beberapa tahun ke depan.

Di Uber telah menerapkan layanan On-Demand Logistics untuk melayani para pengusaha UKM, yang dikenal dengan layanan UberRUSH. Layanan ini secara mudah menghubungkan konsumen dan pebisnis UKM dengan kurir Uber yang mengambil dan mengantarkan barang ke pelanggannya. Menariknya, profil setiap driver termasuk peringkat kinerja driver terlihat dan konsumen dapat memilih. Selain itu, pengiriman barang dapat dilacak melalui aplikasi dan akan dikirim langsung ke penerima yang dituju.

3D Printing
Pencetakan 3D (atau manufaktur aditif) akan mendisrupsi logistik dengan menambahkan keragaman baru pada strategi manufaktur. Penyedia logistik inovatif dapat mengatur jaringan manufaktur hibrida yang kompleks, serta memanfaatkan jaringan printer 3D untuk menawarkan layanan logistik baru.

Pencetakan 3D telah menjadi teknologi tepercaya di sektor kesehatan untuk mencetak peralatan prostetik dan medis yang disesuaikan, serta di sektor penerbangan untuk produksi komponen pesawat terbang. Meskipun teknologi manufaktur konvensional tidak akan digantikan oleh pencetakan 3D, pada segmen di mana produk tersebut diterapkan (seperti produksi suku cadang), secara signifikan akan berdampak pada beberapa layanan logistik.

Penyedia logistik dapat menjadi orkestra rantai pasokan yang kompleks dan terfragmentasi untuk bahan baku dan produk akhir. Pencetakan 3D menciptakan segmen pasar baru dan peluang penciptaan nilai (misalnya gudang digital, penyediaan layanan data, dan pertukaran data 3D). Perusahaan dapat mengurangi biaya transportasi dan waktu dengan menciptakan produk yang mendekati titik penggunaan.

Augmented Reality
Mengaburkan garis antara dunia digital dan fisik, augmented reality (AR) memberikan perspektif baru dalam perencanaan logistik, pelaksanaan proses, dan transportasi.

AR memungkinkan pengguna secara cerdas memahami lingkungan mereka dengan mengintegrasikan informasi kontekstual ke bidang pandang mereka melalui kacamata cerdas.

Perkembangan terkini dalam komputasi kontekstual, AR terus muncul sebagai aset logistik penting yang mampu meningkatkan efisiensi proses dan kualitas, mengurangi risiko, dan menurunkan tekanan penanganan manual.

Robotics & Automation
Logistik berada di ambang gelombang otomasi. Didorong oleh kemajuan teknologi yang pesat, robot dan solusi otomatis telah berperan sebagai tenaga kerja logistik yang mampu bekerja secara zero-defect untuk meningkatkan produktivitas.

Robot akan mengadopsi peran kolaboratif dalam rantai pasokan, membantu pekerja gudang, transportasi, dan bahkan kegiatan pengantaran (last-mile delivery).

Selain itu, munculnya e-commerce menggantikan model distribusi tradisional (push-driven)
dengan dorongan konsumen untuk barang langsung dari gudang, yang mengharuskan

penyedia logistik beroperasi lebih cepat dan lebih efisien untuk memproses pesanan individual dengan cepat.

Peluang kunci penerapan robotic & automation:
•    Solusi otomasi mampu meningkatkan kelincahan dan elastisitas infrastruktur logistik untuk memenuhi fluktuasi pasar.
•    Mengotomasi tugas seperti packing membantu meningkatkan efisiensi dan mengurangi tingkat persediaan dan biaya.
•    Ketika robot ditempatkan pada tugas berulang dan berat secara fisik, pekerja gudang dapat fokus pada tugas yang lebih kompleks dan penanganan penyimpangan.

Tantangan kunci penerapan robotic & automation:
•    Batasan hukum penggunaan robot di dekat pekerja manusia.
•    Meningkatkan peraturan, akuntabilitas, etika, dan masalah hukum baru, seperti tingkat otomasi yang tepat vs keamanan kerja manusia.

Self-Driving Vehicles
Terobosan teknologi sensor dan pencitraan telah menghasilkan generasi baru kendaraan penggerak sendiri yang lebih fleksibel dan dapat diandalkan daripada sebelumnya. Dari forklift otonom di gudang ke truk tanpa sopir dalam transportasi darat, kendaraan penggerak sendiri akan mengubah logistik dengan membuka tingkat keamanan, efisiensi, dan kualitas baru.

Peluang kunci
•    Peningkatan produktivitas operasional dan uptime aset melalui penggunaan 24/7.
•    Keandalan dan kualitas yang lebih besar dengan menghilangkan kesalahan manusia.
•    Efisiensi bahan bakar yang lebih baik melalui routing yang optimal dengan dampak yang lebih rendah terhadap lingkungan.

Tantangan kunci
•    Teknologi harus matang sebelum kendaraan pengemudi sendiri dapat digunakan di lingkungan yang dinamis.
•    Pembatasan hukum ada di banyak negara terkait kendaraan tanpa sopir.
•    Potensi risiko dari hacker dan software bug.
•    Pertanyaan asuransi dan liability harus diselesaikan.
•    Penerimaan sosial oleh pekerja dan masyarakat.

Unmanned Aerial Vehicles
Unmanned Aerial Vehicles (UAV) atau ‘pesawat tak berawak’ bisa mengubah logistik masa depan untuk pengiriman ekspres melalui udara.

Sementara UAV tidak akan mengganti transportasi darat, melainkan UAA dapat memberikan nilai di daerah dengan kemacetan lalu lintas tinggi dan di lokasi terpencil. UAV dapat berpotensi meningkatkan kecepatan dan kepuasan pelanggan, menurunkan biaya, dan dalam lingkungan yang tidak bersahabat dapat membantu menyelamatkan nyawa.

Peluang kunci penggunaan UAV:
•    Efisiensi operasional jaringan logistik first-mile dan last-mile bisa meningkat.
•    Pengurangan risiko dan kecelakaan melalui pengiriman otomatis di daerah terpencil.
•    Peningkatan fleksibilitas dan kecepatan pengiriman, terutama di kota-kota besar yang ramai.

Tantangan kunci dalam penggunaan UAV:
•    Peretasan UAV.
•    Masalah privasi dan keamanan dari masyarakat.
•    Integrasi lalu lintas UAV di jaringan udara yang ramai pembatasan peraturan.

TREN SOSIAL DAN BISNIS
Bila tren teknologi akan mendisrupsi dan memberikan peluang dalam prospek logistik, tren sosial dan bisnis akan menghadirkan solusi logistik sesuai dinamika sosial dan organisasi bisnis.

Tren sosial ini lebih banyak dipicu oleh perubahan perilaku citizen sesuai zaman generasinya dan perilaku penggunaan teknologi ICT yang dalam berbagai kehidupan.

Fair & Responsible Logistics
Dunia menghadapi perubahan iklim dan pemanasan global. Emisi CO2 salah satu penyebab peningkatan pemanasan global yang ditimbulkan dari gas rumah kaca. Sektor industri dan logistik turut berkontribusi terhadap pemanasan global dalam emisi CO2. Kesadaran para pemimpin organisasi untuk turut menjaga keberlangsungan lingkungan dengan memproduksi dan menggunakan produk yang ramah lingkungan.

Di sisi lain, kompetisi bisnis semakin meningkat. Perusahaan dituntut untuk tetap membangun keunggulan bersaing melalui penyediaan produk dan layanan dengan biaya yang paling efisien.

Saat ini perusahaan semakin efisien dalam penggunaan sumber daya, terutama sumber daya alam yang tidak terbarukan. Eliminasi pemborosan (waste atau “muda” dalam Bahasa Jepang) menjadi perhatian para pemimpin organisasi perusahaan.

Kesadaran ini memberikan peluang dalam solusi supply chain dan logistics yang ramah lingkungan, dikenal dengan istilah sustainable logistics atau lebih popular dengan nama green logistics. Ke depan, kebutuhan solusi green supply chain dan logistics semakin meningkat.

Perusahaan penyedia jasa logistik dapat memberikan layanan desain green supply chain melalui perancangan supply chain ramah lingkungan, yang mencakup pemilihan material yang berasal dari daur ulang produk, pengurangan penggunaan material, energi, dan penggunaan kembali kemasan, agar dapat mengurangi kontribusi emisi CO2, dan pemilihan pemasok yang telah menerapkan standar ramah lingkungan.

Perusahaan penyedia jasa logistik juga dapat memberikan solusi layanan transportasi, pergudangan, dan distribusi dengan biaya operasional yang paling efisien dan penggunaan energi terbarukan, seperti pemanfaatan energi surya melalui pemasangan panel surya di

gudang, penggunaan moda transportasi dengan sumber energi gas atau listrik, dan pengoptimalan kapasitas angkutan melalui konsolidasi kiriman.

Grey Power Logistics
Dalam lima tahun atau lebih, gelombang pertama penduduk asli digital akan memasuki segmen populasi lansia. Logistik grey power – logistik untuk masyarakat lanjut usia – akan menawarkan layanan baru (misal pengiriman obat di rumah) untuk menjawab tantangan yang timbul dari perkembangan demografis ini.

Populasi yang menua merupakan salah satu tantangan sosial utama yang dihadapi industri logistik. Saat ini, kira-kira seperempat dari populasi di Indonesia berusia di atas 60 tahun dan ini akan meningkat menjadi lebih dari sepertiga pada tahun 2050. Segmen demografi yang berkembang ini akan meningkatkan permintaan akan saluran baru untuk mengakses layanan pengobatan, makanan, dan perawatan khusus di kota-kota juga seperti di daerah terpencil.

Di masa depan, kondisi ini akan membutuhkan layanan logistik khusus yang diperuntukkan untuk kebutuhan masyarakat lanjut usia seperti pengiriman obat yang dikendalikan suhu ke rumah dan perawatan kesehatan yang didukung oleh logistik pengantaran terjadwal.

Grey Power Logistics merupakan solusi logistik untuk memenuhi kebutuhan generasi senior, seperti pemesanan dan pengiriman obat resep dokter secara home delivery menggunakan layanan e-commerce atau setidaknya pemesanan obat-obatan secara on- line.

Dalam lima tahun mendatang, kebutuhan layanan Grey Power Logistics ini semakin meningkat. Peningkatan demografi penduduk usia senior mendorong kebutuhan logistik e- commerce untuk home delivery produk-produk medis, makanan, dan perawatan kesehatan. Layanan logistik yang perlu disediakan untuk Grey Power Logistics ini adalah penyediaan gudang dengan pengendali temperatur dan pengantaran terskedul ke rumah.

Shareconomy Logistics
Pergeseran sosial dari kepemilikan ke pembagian aset telah menjadi salah satu tren yang paling mendasar dalam beberapa tahun terakhir. Mulai dari mobil, tempat parkir dan peralatan elektronik rumah tangga sekarang bisa dibagi melalui platform khusus. Penyedia logistik dapat berbagi sumber daya perusahaan (seperti container dan rute yang dilayani) agar dapat lebih menghemat waktu dan biaya.

Logistik dapat berpartisipasi dalam shareconomy dengan berbagi aset, kapasitas pergudangan, dan bahkan muatan truk. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menjembatani kesenjangan efisiensi, menghindari kekurangan dan kelebihan kapasitas, mengurangi biaya layanan khusus, dan mendorong kolaborasi horizontal.

PERUBAHAN PARADIGMA
Tren perubahan sosial, bisnis, dan teknologi yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir dan akan terus terjadi dalam beberapa tahun ke depan, selain memberikan peluang-peluang dalam penyediaan layanan logistik juga akan mendisrupsi bisnis logistik.

Perusahaan penyedia jasa logistik harus terus melakukan inovasi, eksplorasi strategi baru, pemanfaatan teknologi ICT, dan pengelolaan bisnis secara lincah (agile) dan seamless untuk memberikan solusi logistik yang tetap relevan dengan dinamika perubahan zaman.

Redefinisi bisnis, peninjauan model bisnis, dan upaya peningkatan hubungan dengan pelanggan agar tercipta kepuasan, loyalitas, dan pengalaman mengesankan dalam menggunakan jasa logistik, perlu menjadi paradigma baru para pemimpin perusahaan penyedia jasa logistik saat ini dan di masa mendatang.

Referensi
Badan Pusat Statistik, 2017
DHL Customer Solutions & Innovation, 3D Printing and The Future of Supply Chains, 2016 DHL Customer Solutions & Innovation, Fair and Responsible Logistics, 2015
DHL Customer Solutions & Innovation, Logistics Trend Radar, 2016 DHL Customer Solutions & Innovation, Omni-Channel Logistics, 2015
DHL Customer Solutions & Innovation, Self-Driving Vehicles in Logistics, 2014